Saturday, July 21, 2012

Dee, Raminten Kaliurang

Jalan-jalan ke Yogyakarta, belum afdol kalau belum singgah di Warung Raminten. Pemilik Raminten (menurut versi driver) adalah seorang waria yang sangat terkenal di Yogyakarta. Mungkin bunda Dorce-nya Yogyakarta, orang-orang bisa menerima dia sebagai wanita, tidak ada tuh yang demo-demo :))

Restoran Raminten dengan interior serba jawa ini memang cukup menarik perhatian, terlebih dengan kesan 'murah meriah' dan buka 24 jam, membuat Raminten menjadi destinasi favorit para wisatawan. Meja yang terbuat dari kayu, kursi dari rotan dan tentu saja harus lesehan dengan karpet di gelar di setiap meja. Unik memang, tentu saja warga perkotaan/turis mancanegara kangen untuk mencoba suasana ini. Area restoran cukup luas, dibuat saung-saung kecil sebagai tempat menyantap makanannya, ada beberapa kolam yang agak tidak terawat dan beberapa ayam yang dikandangi.

Warung Raminten



Cewek? Cowok ini aslinya

Ayam Raminten


Kunjunga kali ini, kami memilih duduk di bale-bale yang dipisahkan oleh kolam dari gedung utama agar tidak terdengar lagi suara hiruk pikuk lalu lintas, pengen suasana kampung, tanpa polusi suara. Kolam, suara burung, suara kecipuk ikan, musik keroncong jawa tetep sih ngak suasana di kampung halaman, kampong aku kan Melayu! Hahaha...

Kita dilayanin oleh salah satu pramusaji *yang datangnya lama banget, 5 menit duduk baru dilayani!*, yang ngomongnya pelan banget, iya sih mas orang Jawa, tapi tidak usah pelan-pelan juga sampai tidak kedengaran suaranya, tidak pake lemot juga. Tentu saja, dengan tambahan "TIDAK PAKE LAMA, KAMI LAPAR". Laper banget, abis hiking bukit Pronojiwo dan belum makan hingga pukul 2 siang! Bayangin, laparnya itu! *kalo ga bisa yah ga usah, anggap aja ga makan sehari*

Sekeliling restoran digantungi plang-plang kayu berisi pepatah dalam bahasa Jawa, lucu-lucu sih, tapi ada satu yang bikin kesel "Alon Alon Waton Kelakon" yang artinya biar lambat asal selamat. Mas/mbak, saya kasih tahu yah, kalo lambat ngasih makan itu bukan artinya selamat, berbahaya dunia persilatan di perut saya, naga-naga udah berantem kalo telat makan! =3

Lucky Number

Alon-Alon Waton Kelakon

Buku menu di Raminten cukup atraktif, pemilihan font, warna-nya cukup atraktif, boleh nih cari tau siapa yang nge-desain, lumayan match dengan konsep restorannya. Untuk makanan di Raminten, starts from IDR 1,000.- hingga tidak terhingga. Muraaah? Hmm.. Iya murah kalo situ-situ cuma pesen nasi kucing seribu doang, nasi + ikan teri + tempe seuprit? Mau makan itu doang? Aku sih ngak bisa.

Pilihan minuman juga cukup atraktif, dari sekedar teh saja hingga beer. Es beraneka ragam dengan harga IDR 10,000.- Beer IDR 20,000 Terserah mau pesen apa aja, dan tentu saja sih tidak murah juga kalau pesannya yang menarik perhatian =D

Raminten Menu

Raminten Menu

Raminten Menu

Raminten Menu

Raminten Menu

Raminten Menu

Raminten Menu
Setelah menunggu sekitar ermm... 15 menit minuman belum datang juga, iya lamaaaaaah! Tapi mau ngimana lagi sih, emang lama sih terkenalnya, mau cepat? Fast food aja noooh! Sabar-sabar akhirnya 5 menit kemudian es Raminten dihidangkan, 2 scoops ice cream 'Campina' dengan wafer stick, susu + sirup. Special? Tidak sama sekali, tapi udah lapar, langsung habisin!

Tentu saja kita memesan nasi kucing double, yang porsinya kayak liliput juga, murah sih IDR 2,000 dapat segitu, tapi ermm.. bingung mau ngomong apa! Kita memesan cukup banyak lauk untuk santap siang ini, mulai dari ikan gurame bakar, ayam bakar, pepes tuna, tauge ikan asin, roti bakar, udang, cumi, tempe, tahu, bakso, ah sampai lupa pesen apa aja! Pokoknya banyak banget saking laparnya. Dan setelah teman-teman kenyang, Dee yang habiskan semua dan masih lapar aja sih, tidak tahu kenapa makanan begini tidak akan bikin kenyang! Enak? Tidak juga, lapar banget soalnya, tapi masih eatable sih, tapi yah itu IMO Raminten itu tidak murah-murah banget, porsinya kecil sih apalagi untuk lauk-lauknya. Ikan per ons sekitar IDR 6,000 sama aja sih dengan restoran kan? Ikannya tidak segar!

Jeruk Kelapa, Beras Kencur, dan lain lain

Es Raminten

Es Raminten

Gurame Bakar Pedas

Nasi kucing double

Nasi Kucing Double, nasi dua porsi dengan lauk segitu doang?

Ayam bakar pedas

Overall, IMO Raminten overrated banget. Kalo kalian makan nasi kucing doang yah murah, kalau pesan lauk-lauk lainnya yah tidak murah-murah banget mengingat porsinya yang kecil. Ikan yang katanya 500gr, kecil banget, kira-kira 250gr doang *kalo ada yang tanya tau darimana, gw hidup di desa nelayan, tiap hari makan ikan, punya kapal penangkap ikan, tidak susah bagi kami untuk menebak berat ikan dengan sekedar melihat saja. Seriously, I prefer pay more tp get big portion.

Service 4/10 (banyak pesanan yang ga masuk, reorder nunggu setengah jam ga dibuat, bahkan pesan tambah nasi saja tidak bisa disajikan?)
Design Restoran 7/10
Suasana 7/10
Rasa 6/10
Harga 6/10

Overall yah standar (6/10), buat nongkrong boleh lah kalo tahan lama. Rasa biasa aja, walaupun saat itu lapar banget, masih berasa makan kurang segar atau kurang fresh.




NB : Setelah mau membayar, baru lihat ikan Nila/Guramenya dipelihara di kolam dangkal yang kotor, terang aja ga segar dan bau tanah, kalo lihat dari awal tidak akan pesan ikannya =3

2 comments:

roy pardomuan lumban raja said...

Raminten yg banyak dibicarakan itu bukan Raminten yg di Kaliurang ini. yg ini sepi, kebanyakan malah cm turis lokal yg ke sini. Raminten yg rame n jd bnyk sorotan itu yg di Kotabaru, di tengah kota Jogjanya. :)

kyon said...

Yap setuju banget kalo raminten itu overated. Tp menurutku raminten yg di kotabaru lumayan cepat penyajiannya, walopun pelayanannya untuk order lmyn lama dan pelayannya krg ramah. Untuk rasa yg di kotabaru jg ga ada yg spesial, also suasana dan variasi menunya jg kalah dr yg di kaliurang kayanya. Tp buat yg suka nongkrong psti betah di sini coz tempat ini mmg jual suasana bkn rasa makanan or kualitas pelayanannya